Hikmah Musibah Sakit

Setiap sakit adalah ujian kecuali tua dan mati. Apabila tiba masa sakit itu akan sembuh, maka sembuhlah ia. Berusaha mengubatinya adalah dituntut oleh syarak, menyembuhkannya adalah ditentukan oleh Rabbul Izatti. Sakit berpunca dari bermacam-macam punca, ada punca yang tidak dapat dikenal pasti, ada pula yang dikenal pasti dengan sangkaan sahaja. Mengubatinya juga demikian, ada ubat yang telah dikenal pasti dan ada yang masih dalam percubaan dan pencarian sepanjang zaman.
Sakit adalah keperluan bagi kehidupan, tanpa sakit atau sihat sentiasa kehidupan menjadi tidak meriah kerana tidak pernah ada beza dengan sakit, begitulah sebaliknya bila sentiasa sakit atau tidak sihat memanjang, hidup ini akan dipenuhi dengan rungutan semata-mata. Jarang manusia dapat bersabar menanggung kesakitan  seperti Nabi Ayub a.s. Wallahualam.

Manusia akan diuji dalam kehidupannya baik dengan perkara yang tidak disukainya atau pula pada perkara yang menyenangkannya. Salah satu ujian kesabaran bagi seorang muslim adalah sakit. Sakit bagi seorang memiliki banyak hikmah, diantaranya:
a. Sakit adalah penghapus dosa-dosa hamba-Nya. Penyakit yang diderita seorang hamba menjadi sebab diampuninya dosa yang telah dilakukan termasuk dosa-dosa setiap anggota tubuh.Rasulullah Saw bersabda,  " Tidaklah menimpa seorang mukmin rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengannya dosa-dosanya." (HR. Muslim)
b. Orang sakit yang selalu bersabar akan mendapatkan pahala dan ditulis untuknya bermacam-macam kebaikan dan ditinggikan derajatnya. Rasulullah Muhammad Saw bersabda, “Tiadalah tertusuk duri atau benda yang lebih kecil dari itu pada seorang Muslim, kecuali akan ditetapkan untuknya satu derajat dan dihapuskan untuknya satu kesalahan.” (HR. Muslim dari Aisyah ra).
c. Dalam keadaan sakit, kita lebih mudah dan selalu mengingati Allah dan akan merasa kelemahan, kehinaan dan ketidakmampuan di hadapan Rabb-Nya sehingga kita akan bersungguh-sungguh memohon perlindungan kepada Allah Swt., Dzat yang mungkin telah kita lalaikan selama ini. Keadaan ini akan selalu mengingatkan kita akan nikmat Allah dan Sakit juga tahu manfaat sihat. Tidak jarang orang merasakan nikmat justru ketika sakit. Begitu banyak nikmat Allah yang selama ini lalai untuk kita syukuri. Bagi orang yang banyak bersyukur  dan bersabar dalam menandagani kesakitan, ia akan memperoleh nikmat.
d. Sesungguhnya sakit itu juga menguji sifat sabar dan tabah kerana dengan sifat-sifat tersebut akan membolehkan kita menjadi orang yang reda terhadap qadha dan qadar Allah Subhanahu Wataala, sentiasalah bersikap sabar berbaik sangka terhadap Allah karena seburuk-buruk perilaku adalah berburuk sangka kepada Allah. Yakinlah bahawa Allah tidak membebani seseorang kecuali sesuai dengan kesanggupannya dan kemampuananya. Kesabaran yang tinggi dalam menghadapi kesakitan dapat jua mengelakkan diri kita dari bersikap marah, kecewa, putus asa serta resah gelisah. Ketahuilah sesungguhnya Allah SWT mencintai orang-orang yang sabar dan sentiasa bersama-sama mereka. Sebagaimana firman-Nya dalam Surah Ali 'Imran ayat 146 yang tafsirnya :"Dan ingatlah Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar".
e. Pembersihan hati dari penyakit. Pendapat Ibnu Qayyim, “Kalau manusia itu tidak pernah mendapat ujian dengan sakit dan pedih, maka ia akan menjadi manusia ujub dan takbur. Hatinya menjadi kasar dan jiwanya beku. Kerananya, musibah dalam bentuk apapun adalah rahmat Allah yang diberikan kepadanya dapat membersihkan  jiwanya dan menyucikan ibadahnya. Itulah ubat dan penawar kehidupan yang diberikan Allah untuk setiap orang beriman. Ketika ia menjadi bersih dan suci karena penyakitnya, maka martabatnya diangkat dan jiwanya dimuliakan. Pahalanya pun berlimpah-limpah apabila penyakit yang menimpa dirinya diterimanya dengan sabar dan redha.”
Suka saya mengingati diri sendiri,  dan seluruh kaum muslimin dan muslimat bahawa ambilah kesempatan di atas kesakitan itu sebagai salah satu  cara untuk muhasabah diri kita, mengenal siapa diri kita , dan juga untuk memperbaiki hubungan kita dengan Allah serta  sesama manusia,  Kerana kita tidak tahu adakah ujian sakit itu yang terakhir bagi kehidupan kita. Wallahuallam.